Nunik Ikuti Puncak Acara Hari Sumpah Pemuda ke-92

PODIUM, BANDARLAMPUNG, – Pemerintah Provinsi Lampung, melalui Wakil Gubernur Lampung Chusnunia Chalim (Nunik) mengikuti acara puncak peringatan Hari Sumpah Pemuda (HSP) ke-92 tahun 2020 yang diadakan oleh Kementerian Pemuda dan Olahraga (Kemenpora) melalui virtual zoom, di Ruang Command Center, Dinas Kominfo Provinsi Lampung, Rabu (28/10/2020).

Pada kesempatan itu, Presiden Joko Widodo mengatakan bahwa peristiwa Sumpah Pemuda yang sangat bersejarah pada 92 tahun lalu diharapkan membawa energi positif dalam mempersatukan bangsa.

“Sumpah Pemuda justru membawa energi positif yang menyatukan persaingan dan perbedaan, tidak harus membuat kita melupakan adanya masalah-masalah bersama, kepentingan-kepentingan bersama maupun tujuan-tujuan bersama,” ujar Presiden.

Presiden Jokowi menambahkan, bersatu dan bekerja sama merupakan kunci untuk mencapai Indonesia maju.

“Upaya-upaya untuk menjaga persatuan harus terus kita lakukan, menjadi Indonesia tidak cukup hanya menjadi bagian dari wilayah Indonesia. Kita harus bekerja sama untuk merawat Keindonesiaan,” kata Presiden.

Keindonesiaan tersebut menurut Presiden harus selalu dijaga dengan semangat solidaritas dan rasa persaudaraan.

“Kita harus saling membantu satu sama lain dalam semangat solidaritas. Tidak ada Jawa, tidak ada Sumatera, tidak ada Sulawesi, tidak ada Papua, yang ada saudara sebangsa setanah air,” ujarnya.

Jokowi menekankan bahwa Persatuan harus terus kita perjuangkan dengan menghargai perbedaan, menjaga toleransi, serta terus menjaga keutuhan dan kedaulatan NKRI.

Dalam peringatan Sumpah Pemuda, Presiden juga mengajak agar semangat sumpah pemuda terus menyala.

“Semangat Sumpah Pemuda harus terus menyala, karena semua persoalan dan masalah bisa diselesaikan dengan cara bersatu dan bekerja sama,” katanya.

Sementara itu, Menteri Pemuda dan Olahraga RI Zainudin Amali menyampaikan perjalanan sejarah Bangsa Indonesia diwarnai dengan peran pemuda Indonesia di antaranya Budi Utomo, Kongres Pemuda I, momentum Sumpah Pemuda, Proklamasi Kemerdekaan Indonesia, peristiwa Tritura, dan bergulirnya reformasi. (Red)