PMI Akan Salurkan 1,3 M Kepada Korban Tsunami Selat Sunda

PODIUM,LAMPUNG SELATAN,— Palang Merah Indonesia (PMI) bakal menyalurkan Bantuan Berbasis Tunai (BBT) kepada 509 Kepala Keluarga (KK) korban bencana Tsunami Selat Sunda di Kabupaten Lampung Selatan (Lamsel) senilai Rp 1,3 Miliar.

Sebesar Rp2.600.000 yang akan diserahkan kepada masing masing KK, tersebar dibeberapa desa yang ada di Kecamatan Rajabasa meliputi, Desa Kunjir, Way Muli Timur, Way Muli Induk, Rajabasa, Sukaraja, Banding, Canggung dan Betung, serta Desa Tejang Pulau Sebesi.

Sedangkan di Kecamatan Kalianda yakni Desa Maja dan Kelurahan Kalianda, Kecamatan Bakauheni Desa Bakauheni Lamsel. Hal itu diketahui sejak Senin – Rabu tim Palang Merah Indonesia ( PMI ) Lampung bersama PMI kabupaten Lamsel lakukan sosialisasi berbasis tunai, Rabu (20/7/2020).

Untuk diketahui, dampak dari bencana tsunami selat sunda tahun 2018 lalu, mengakibatkan ratusan warga khususnya yang berada diwilayah pesisir Kalianda dan Rajabasa kehilangan mata pencaharain dan kesulitan untuk membangun ekonomi keluarga kembali, mulai dari pertanian, perkebunan, nelayan dan sebagainya.

Dengan dasar itulah (PMI) yang didukung IFRC memberikan bantuan tunai. Sehingga perlu dilakukan sosialisasi Bantuan Berbasis Tunai (BBT) dan distribusi kartu penerima manfaat sejak tanggal 20 sampai 23 juli 2020 kepada masing-masing penerima manfaat.

Pengurus Bidang PB Provinsi Lampung Zulkifli, SH, MH mengatakan, bantuan berbasis tunai (BBT) diharapkan dapat membantu untuk modal usaha dan meringankan beban perekonomian masyarakat untuk dipergunakan sesuai kebutuhan para korban tsunami yang mendesak.

Namun kata dia, BBT ini tidak diperkenankan digunakan untuk membeli atau membiyayai hal-hal yang tidak bermanfaat seperti membeli barang yang dapat merusak kesehatan dan membiayai aktifitas yang bertentangan dengan hukum.

“Bantuan tunai ini merupakan dukungan Internatonal Federation Red Cross and Red Crescent (IFRC) melalui PMI Pusat, bantuan diperuntukan bagi korban terdampak tsunami dengan tujuan membantu meningkatkan perekonomian dan kapasitas penghidupan masyarakat. Untuk itu kami berharap masyarakat dapat memanfaatkan bantuan tersebut secara bijaksana,” jelasnya kepada media saat ditemui kantor PMI Cabang Lampung Selatan.

Dia menambahkan, bantuan Berbasis Tunai yang nantinya diberikan dapat diperuntukan untuk modal usaha, kebutuhan rumah tangga, biaya perbaikan rumah dan biaya keperluan sekolah anaknya.

” Penerima manfaat harus menuliskan Rencana Penggunaan dalam Form yang sudah disediakan oleh PMI. Penerima manfaat setelah mencairkan dananya melalui Kantor Pos yang ada di Kalianda dan menggunakan dananya nanti akan ada Tim dari PMI yang akan melakukan Monev “, imbuhnya.

Kemudian kata dia, kegiatan sejak Senin sampai Rabu dilaksanakan sosialisasi dan pemberian kartu penerima manfaat kepada masing-masing desa, sedangkan untuk dana akan disalurkan secepatnya.

“Untuk pelaksanaan pencairan uang tunainya akan dilaksanakan minggu depan dan langsung diambil kekantor Post Kalianda,” terangnya.

Ditempat yang sama, Sekretaris PMI Kabupaten Lampung Selatan, Hi. Ahmad Rodhi, SKM, M.Kes, mengatakan program BBT ini adalah program yang sudah direncanakan pada saat Penanggulangan Bencana Tsunami Selat Sunda 1 tahun lalu.

Meskipun kata dia, pada saat ini masih ada program lain yang telah dilakukan, seperti Pertolongan Pertama, Pengurangan Risiko Bencana, Peningkatan Kualitas Siaga Bencana Berbasis desa, BBT dan program lainnya.

“Harapan kami dengan adanya program BBT ini dapat membantu meningkatkan perekonomian masyarakat untuk dapat dijadikan modal usaha dan untuk memenuhi kebutuhan yang mendesak,” tutupnya. (Aan/HSN).